Jumat, 11 November 2016

catatan hati emak galau

ehm.. ngeblog lagi..
heuheu..

jadi kan, sebenernya udah nggak pengen nulis-nulis galau-galau di sosmed apapun,,, secara udah jadi emak-emak beranak (hampir) duwaaa..
tapi..
akhir-akhir ini si emak lagi risau.. dan galau..
huks..

galau karena... akhir zaman.. akhir zaman semakin dekat..
:(
seriusan ini..
entah ya, aku yg nggak terlalu ngerti masalah politik, atau aku yang gampang baper.. tapi ngeliat demo 411 kemarin, yang masyaAllah betapa kerennya ngeliat cinta umat islam,, plus miris-miris serem ngeliat saudara-saudara muslim yg astaghfirullah, nyinyir, nyepelein, dll dsb lah.. yang cukup bikin istighfar dan mewek.. apa saudara-saudaraku ini ndak mbaca terjemahan al quran, apa mereka nggak ngeri kalau kalau termasuk golongan orang-orang munafik? :(
wait mbak, munafik? lha mbak sendiri gimana?! simpel... dengan ilmu agama yg cetek ini, cukuplah saya meyakini bahwa apa yang difatwakan para ulama itu yang benar, dan saya patuh.. kalaaau pun ternyata apa yang difatwakan ulama ini salah, ndak papa, at least saya salah bareng mayoritas ulama besar di negeri ini, bukan salah bareng yg lain apalagi salah karena logika dan ilmu saya yg nggak seberapa..

nah terus lagi, ditambah galaugalau ngeri tau presiden amrik sekarang, trus dengerin juga ceramah-ceramah akhir zaman..
penjelasannya panglima TNI di ILC tentang ancaman negeri ini..
duh maak..
beneran galau.. kepikiran, klo misal perang, aku mau gimana? anak-anakku?? :( astaghfirullah..

dan kemudian..
hati ini semakin dimantabkan oleh Allah.. iya pasti oleh Allah..
hati ini diingatkan tentang, amanah-amanah yang Allah berikan dan harus aku pertanggungjawabkan..
jikalah ini sudah akhir zaman, jikalah setelah ini negeri ini tidak aman dan apa yang terjadi di timur tengah sana nyampe sini,, apa yang sudah aku persiapkan?
iya ini kemungkinan terburuk lah ya..
pokoknya, aku jadi makin mantab buat momong anak aja sebaik-baiknya..
maksudnya gini,,,
aku kerja, ninggalin anak (ini lagi RDK 7 hari 7 malem.. hiks), trus di kerjaan sini aku diberi amanah macem-macem, dari yang cengkereme sampe yang bikin memble (apasih), yang menguras tenaga, waktu, dan emosi jiwa.. yang nggak jarang bikin emosi juga.. nah terus,,, amanah di dunia kerja ini harus aku pertanggungjawabkan lhoo. setiap rupiahnya, setiap pekerjaannya, setiap keputusannya..
dan sementara itu, amanah yang sebenarnya, anak-anakku... suamiku?! siapa yang ngurusin? trus mau tak jawab apa klo Yang Menitipkan nanti nanya,,, "oh itu.. saya cukupi segala kebutuhannya, saya sekolahin di sekolah yang terbaik, pengen apa aja tak turuti.." padahal padahal.. bukan itu yg anak2ku butuhin.. aku percaya mereka lebih butuh deket dengan emaknya, selalu bareng-bareng emaknya.. (iya, ini aku percaya, gk kebayang kan sedihnya klo anak2 kita nggak butuh kita, dan lebih butuh mbahnya atau embaknya.. :'(
iya tau,, ini masalah "pilihan", iya tau, Allah Maha Tau dan Maha Mengerti hamba-Nya..tapi deeply inside, diri ini nggak bisa membela diri bahwa keputusan buat tetep kerja sampai pensiun adalah pilihan yang tepat, dan bahwa rasa bersalah karena ninggalin anak-anak bakal hilang atau terminimalisir dengan segala fasilitas yang diberikan ke anak.. jujur aja, hati ini ndak bisa dibohongi..
nggakpapa jadi wanita "biasa" yang di rumah aja, nggak ky wanita2 eksis hebat keren di luar sana.. saya lebih bangga menjadi IBU yang hebat buat anak2.. udah, itu aja yang bisa bikin jiwa ini tenang..
trus pertanyaan2 macem "kl di rumah harus punya kesibukan, harus punya penghasilan, jangan cuma ngandelin suami, klo suami kenapa-kenapa gimana?" yaa.. pasrah sama Allah.. Allah yang kasih hidup kok.. ndak mungkin Allah bakal ninggalin kami..
nah terus,, kenapa nggak keluar aja sekarang? kynya udah sering banget kamu ngomongin ini?
iyaaa... pengen bangeeet buruburu keluar, tiap berangkat kerja mewek liat anak, pulang kerja mewek juga liat anak, rasa bersalahnya makin numpuk.. tapi..
aku harus menyelesaikan "dosa riba" yang sudah terlanjur dengan abainya dulu kami ambil.. rasanya pengen jual rumah trus ngontrak dan bebas riba, tapi kata paksu kita berusaha aja lunasi lebih cepat, nabung lebih banyak.. insyaAllah ndak sampai bunda habis ikatan dinas, kita sudah merdeka dan cukup tabungan buat menjamin pendidikan anak-anak kita..
siap ayah, semoga Allah meridhoi dan memudahkan urusan kita.. aamiin..
nah jadi, masih ada 4 tahun tersisa.. dalam 4 tahun ini, saya harus banyak belajar biar jadi madrasah utama buat anak-anak, biar jadi tempat pertama yang akan mereka cari jika kelak butuh apapun, biar jadi ibu warbyasak yang masakannya selalu dirindui ketika mereka tidak di rumah, dan tentunya belajar buat jadi istri super buat suami.. masih ada 4 tahun yang nggak boleh disia-siakan.. dan di 4 tahun ini juga harus digunakan buat sebaik-baiknya mengabdi untuk bangsa ini, kerjanya harus sungguh-sungguh.. opportunity costnya gede banget soalnya, ninggalin anak berjamjamjamjam.. jadi ndak boleh ada hari kerja yang sia-sia...

semoga Allah meridhoi jalan kami, semoga Allah memudahkan urusan kami, semoga Allah menjaga niat dan hati ini.. aamiin..
:)

udah ditulis, udah legaa.. harus dibaca berulang-ulang sebagai pengingat diri


Reaksi:

3 komentar:

  1. Kegalauan dan rasa bersalah yang sama, setiap detik, setiap hari. Saat ini, cuma bisa menjadi orang yang let the river flow, mau dibawa kemana ya sama Allah setelah ini... :')

    Pingin punya waktu kerja yang fleksibel hihi percaya sama skenario Allah, smoga kita dan keluarga selalu dalam ridho Allah dan dilindungi dari fitnah akhir zaman. Aamiiin :)

    Sama2 semangat dee :*

    BalasHapus
  2. mba anis safitri terima kasih sudah mampir :)

    @chabadres aamiin dear.. iyaa mgkn si bumil ini sedang emosional.. hihi.. kemarin2 udah let the river flow, dan sepertinya hati ini mulai mendapat petunjuk kemana seharusnya bermuara.. semoga keputusan ini dimudahkan dan diridhoi Allah.. aamiin..

    Semangat cha! :*

    BalasHapus