Kamis, 26 April 2018

ngurusin seleksi terbatas


holaaaa...
udah lamaaa banget pingin nulis-nulis lagi.. dikit dikit nulis, dikit dikit nulis.. soalnyaa klo mengandalkan memori doank kok yaaa pasti lupa dan ilang kesannya..
heuheu..
akhirnyaaa.. keketik juga.. kemarin kemarin berhenti di draft.. hehe

nah, jadi ceritanya di kantorku lagi ada hajatan gedhe (buatku gedhe.. buat sebagian orang mungkin ya cuma apadeeh gitu ya...) tapi yaah, berhubung ini gawe baru, inovasi, pengalaman baru, aku excited bangeet dapat amanah buat ngurusin. the only one pelaksana dari kantorku yang ngurusin.. wkwk sok banget kamu mbak.

Btw, Seleksi terbatas ini apa sih? ini niih kegiatan di kami yang tujuannya buat ngasih kesempatan secara luas dan transparan buat seluruh pegawai di kantor kami untuk berkompetisi mengisi jabatan eselon IV yang kosong di tempat kami. secara yaa hari giniii... banyak pegawai kami yang millenials,, di saat gaji sudah mencukupi (insyaaAllah) maka orang-orang bakal menggeser tingkat kepuasan mereka pada PENGAKUAN alias EKSISTENSI alias diberi ruang dan kesempatan untuk menunjukkan bahwa mereka bisa dan mampu.. di sinilah wadahnya ya.. nah kenapa disebut terbatas? karenaaa... terbatas hanya untuk pegawai di kantor kami aja, dan yang udah memenuhi syarat aja..
jadi yaa,, hari gini masih jaman orang yang jago cari muka doank yang bisa promosi? ish ish ish.. yuklaah tunjukin diri di seleksi ini! gituuuu....


Jadi kamu ngapain aja mbaak?

1. 13 Maret 2018 -> Persiapan Rapat perdana. 
 sebelumnya Bapak Kasubku udah nyiapin bahan (yang tinggal aku rapiin dikit banget) 😁 lalu kami bahas bersama Bapak Kabag.  dari pembahasan bersama Bapak Kabag ini aku dapet ilmu bahwa Bapak Kabagku memiliki Pride yang sangat tinggi ya.. beliau duduk di posisi beliau ini karena diminta untuk membantu. Konon beliau pernah ditelepon 2 orang dirjen untuk promosi disana, tapi beliau tolak, sementara akhirnya duduk disini, karena Bapak Atas berkunjung ke beliau 2x, makanya beliau mau nerima. Keren ya.. Jabatan itu bukan dicari, hehe.. bener sih, kan jabatan itu jatohnya nanti menjadi amanah, jika kita bekerja dengan baik, insyaaAllah amanah akan datang jika kita sudah pantes. memantaskan diri! (noted). oiya, satu lagi.. menurut Pak Kabag, yang terpenting dari Pejabat itu attitudenya. mau sepinter apapun klo attitudenya buruk, maka akan buruk organisasinya. Disini beliau juga bilang bahwaa atasan itu ibarat orang tua, beliau yang kenal anaknya. Jika bawahan salah maka itu adalah salah dari atasan yang tidak mengenali anak buahnya.. jika kerja atasan bagus, maka itu adalah kerja keras anak buahnya. masyaaAllah... merinding nulisnya. barang langka! Eeeh kok barang.

 2. Rapat Lanjutan dengan Biro SDM dan Biro Umum
Setelah tanggal 13 Maret 2018 Pak Kabag dan Kasub presentasi ke Kapus dan dapat input sana sini, tanggal 14 pagi jam 8 kami rapat bareng Biro Umum dan Biro SDM buat ngebahas teknis pelaksanaaannya. intinya sih nanti ada seleksi administratif (kami dari HR ngirim list pegawai yang memenuhi syarat administratif trus minta eselon IIInya buat nawarin/nyeleksi ke stafnya yang ada di daftar nama.. disini pegawai yang mau ikut wajib tandatangan surat pernyataan), habis itu, pegawai yang lolos seleksi administrasi diminta untuk menyusun paper dengan S&K yang telah kami tentukan, nanti penilaian paper ini blind test, jadi tim penilai nggak tau siapa aja yang nulis paper (aku kasih kode nomor papernya, pas udah mereka nilai semua baru aku tulis tangan deh nama-nama yang nulis paper - 90 lembar guys 👍👍); trus ada psikotes (buat tau kepribadian mereka) trus wawancara dan pemaparan paper, dan di akhir ada wawancara dengan user.  
ilmu yang didapet dari rapat ini adalah bahwa sebagai orang HR, kita harus bisa mendengarkan curhatan pegawai dengan baik. seni mendengar. klo ada yang ingin kita nasihati, usahakan kita dengerin dulu mereka dengan baik, trus pancing mereka buat nyari solusi atas masalah mereka sendiri.. jangan lupa, posisikan diri kita selalu "I feel you", dengan teknik "I feel you" ini, insyaaAllah kita akan lebih mudah masuk ke orang itu.. cucok ya.. noted.

 3. Nyusun SOP
Cusss tanggal 15 nya kami nyusun SOP.. jadi biar selama pelaksanaan acara nanti kami punya panduan. nggak sak dek sak nyet. jadilah SOP kami susun kerangkanya di awal. ini tanggal 15 pagi ya,, tanggal 15 sorenya SOP udah kelar aku rapiin dan kata-katain.. heuheu.. kerja cepaat. kenapa? karena tanggal 17 harus udah naik tayang sist! pluuss Bapak Kasub kami bakal umroh selama 2 minggu, sejak tanggal 21 Maret ini.. Hiks.. Jahaat.. #eeh nggak papa sih.. biar saya belajaar..
ilmu yang didapet apa ya.. ehm.. Well prepared. everything must be well prepared. biar nggak kocar kacir klo ditinggal. noted lagi.


4. Hari-Hari Tanpa si Bapak
jikalau pada umumnya staf seneng ditinggal atasan (jam kosong ya.. heuheu), tidak begitu halnya dengan kami.. seriusan! kereen ya atasan kami, menjadi atasan yang dirindukan.. bukan yang tak dirindukan.. gimana enggak.. atasan kami ini memang atasan langka (sepaket sama atasannya atasan - konon atasan kami rela masuk ke kantor kami - pindah - mutasi - bukan promosi - karena "ngikut" sama Pak Kabag.. bisa bisa aku pun mau ngikut #eeh), beliau pahaam banget segala aturan kepegawaian, beliau selalu punya solusi untuk setiap masalah,, nggak ada cerita deh disposisi turun cuman sebatas contrengan, selalu adaa aja arahan yang bikin kami selaku pelaksana bener-bener cuman pelaksana aja, nggak perlu mumet mumet.. ada masalah dalam kerjaan? eskalasi, bapaknya selalu siap ngasi solusi + turun tangan koordinasi.. pokoknya mah bisa banget bisa jadi role model standar ideal (bukan minimal) jadi atasan. pingin yang gini juga nggak? aah.. semoga makin banyak yang ginian ya,,, one day klo kamu atau pasanganmu jadi atasan, pastiin mereka jadi atasan yang dirindukan kaya' gini yaa.. insyaaAllah aamiin..
nah! jadi gimana nasib kami tanpa atasan? hiks. dikuat-kuatin.. bahkan sebelum Bapaknya umroh, bukannya nitip doa yang keren, aku malah nitip biar didoain kantornya baik-baik aja.. ahaha.. segitu nya yaa.. jadi gimana tadi tanpa si Bapak? alhamdulillah nggak ada masalah yang berarti.. berusaha sebaik-baiknya aja aku kerjanya, macem orang profesional aja.. alhamdulillah Ibu Plh.nya si Bapak juga orangnya baiiik banget dan keibuan, jadi berlalu lah hari-hari dengan baik. Oiya, pas masa ini, tahapannya nungguin orang-orang konfirmasi sekaligus ngumumin juga buat bikin paper.
kendalanya ada nggak? minat orang-orangnya dikit, cenderung cuek malah.. hiks.. padahal udah ngebayangin 70 orang ikut semua gitu ya (70 orang yang memenuhi syarat), eeh cuman sikit kali yang ikut, itu pun setelah aku usaha promosi, motivasi juga (apadeh), intinya,, ikut yuuk laah ikuut.. klo bukan dari kita yang ngisi jabatan di kita, siapa lagi? mumpung ada kesempatan.. jangan sampai kantor kita justru nanti diduduki oleh orang dari unit luar atau orang yang nggak berkualitas.. klo kalian nggak daftar, bisa jadi Pak Atas menganggap memang staf nya nggak ada yang minat jadi struktural. sedih nggak sih? jadilah pada daftaaaar... alhamdulillah..
gini amat ya mbak usahanya? wakakak.. yagimana, pengalaman pertama.. nggak seru klo pesertanya cuma sedikit yes? overall, everything is OK laah, tanpa Bapak. alhamdulillah dimudahkan.. tapi yaa jangan sering sering pak.. hiks.. #teteup
oiya, ilmu yang didapet: jadilah atasan yang dirindukan.. ahaha..enggak.. tetep ya, profesional! apapun posisi kita saat ini, nggak ada kerjaan yang remeh, klo kita lakuin dengan cara orang hebat.. maksimal. pake otak! minimalisir statement dari diri sendiri di masa depan "dulu ngapain aja gue, kerja gitu aja nggak becus" gitu.. oiya, berhubung kami di HR, kami harus paham aturan juga! satu lagi ilmunya, ehm.. klo pingin merubah budaya kerja organisasi, nggak ada cara lain kecuali kontribusi, di hal sekecil apapun. #seriusbenermbaak

4. Bapak Pulaang! Sesi Psikotes alias tes Kepribadian dimulai

Tahapan selanjutnya adalah sesi psikotes alias tes kepribadian. dilakuin tanggal 9 April. kami dibantu Biro SDM ngadain acara di ruang kelas, dibagi 2 sesi. temen-temen ngerjain tes selama 1 jam lah ya.. itu udah termasuk basa basinya.. kendala? adaa.. ish ish ish,.. para calon pejabat ini datengnya telat. KZL. ada pula yang harus di WAin.. calon pejabat lhoo.. ini kan mereka yang butuh yaa.. bukan akuuuh.. wkwk... drama.. tapi yaa,,, disabarin aja. aku jalanin aja, aku telponin. 😝
ilmu yang didapet: Menunda memulai acara karena menunggu orang yang terlambat adalah bentuk kejahatan serius. artinya kamu menghukum orang yang sudah ontime. orang yang ontime ini bisa jadi sudah mengorbankan banyak hal lhoo biar bisa ontime, lantas, kamu malah menghukum mereka dengan menunggu orang yang terlambat? kamu JAHAT!
pe er nih buat aku yang suka telat haha.. tapi aku usahain nggak telat lagi kok sekarang.  kelak semisal diberi amanah buat jadi istri pejabat (maksudnya laki aye jadi pejabat gitu, aamiin), semoga aku inget buat ngingetin beliau,, kasih reward buat yang ontime (atau hukum yang telat dengan mulai acara dengan ontime walaupun peserta belum kumplit). Paksakan > Biasakan > Budayakan.

Lanjut besok yaah.. gawe duluuuu...



Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar