Senin, 02 Desember 2019

hunting beasiswa? OK, Bismillah!

bismillah!

Berawal dari mulai merasa hidup kurang challenging, ditambah dengan isu gonjang-ganjingnya kantor suami,, akhirnya mulailah tercetus ide untuk nyari beasiswa. saya? hmm.. awalnya sih suami yang nyari beasiswa, lalu saya ngikut cuti di luar tanggungan negara seperti ide semula...
tapiiiiii............ tiba2 ada pengumuman beasiswa FETA yang secara persyaratan saya bisa ikut. maklum, bagi lulusan S1 dengan IPK kurang dari 3 (hiks) makin sedikit peluang beasiswa yang bisa saya ambil. mostly beasiswa ngasih syarat IPK minimal 3. Naah FETA ini alhamdulillah ngasih syarat IPK 3nya sebagai akumulasi dari DIII dan S1. inilah jalannya! menurut saya, jadi wajib dicoba..
dengan tenggang waktu persiapan yang cuma 3 minggu, dengan kondisi otak yang udah lama vakum nggak dipanasin buat ngerjain TPA/TOEFL, dengan dukungan suami, akhirnya saya memberanikan diri untuk mendaftar. mencoba peruntungan? NOPE. saya tidak percaya keberuntungan, saya percaya kerja keras kita, ikhtiar kita yang bisa merubah atau mendekatkan takdir Allah SWT.
Bekerja keras, berencana yang matang, dan harus tawakal, berserah hasilnya pada ridho Allah SWT semata.
serius mau ambil beasiswa? anak-anak gimana?
seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, semua harus direncanakan dengan matang. kalau skenario kita aja udah indah, nggak kebayang kan gimana rencana Allah SWT yang pasti udah INDAH banget dan dijamin terbaik untuk kita. ready for the best, prepare for the worst.

jadi, kenapa beasiswanya sekarang? nggak ntar nunggu anak-anak lebih gede?

  1. Karena kalau ambil seleksi beasiswa dari sekarang, paling cepet kuliah tahun 2021: gentza 5-6 tahun, ziya 4-5 tahun, izan 2 tahun, gentza dan ziya belum masuk SD, jadi masih masa main-main, insyaaAllah nggak mengganggu jadwal sekolahnya, sementara izan udah lulus S2 ASI, jadi mamak bisa tingggal tinggal buat sekolah.
  2. Karena kalau ambil seleksi beasiswa dari sekarang, belum tentu langsung lulus.. HAHAHA..bukan berarti pesimis ya, tapi kita harus siap dengan berbagai kemungkinan, dan harus punya timeline plan A, B, C, D nya kalau mau ambil beasiswa.
trus skenario klo lulus gimana?

  1. jadi kan, karena bakal sekolah, saya targetnya ya luar negeri full laah.. kapan lagi bisa keluar dari jakarta kaan... anak-anak insyaaAllah ikut. suami? insyaaAllah harus fighting buat dapet beasiswa juga. bukannya suami nggak bisa ambil beasiswa ya klo statusnya masih dipekerjakan? bismillah, kalau saya lulus, suami akan alih tugas jadi pegawai tetap dan berusaha buat dapet beasiswa juga. mudahkan dan lancarkan ya Allah... aamiin..
  2. kalau nggak dapet full luar negeri? dapetnya linkage? yaa saya ambil yang di jakarta aja, nanti suami tetep cari beasiswa juga untuk luar negerinya ya.
  3. kalau dapetnya dalem negeri aja? alhamdulillah rejeki. hehe.. balik ke bintaro, kuliahnya ambil UI jakarta.
skenario udah mateng, sekarang persiapannya gimana?
  1. udah daftar buat tes TOEFL dan TPA akhir pekan ini, semoga nilainya bagus, kalau nilainya nggak cukup, mau ambil kelompok ke-3 yang ujiannya nanti Januari.
  2. Belajar! berusaha belajar di setiap kesempatan, sampe beberapa kali pengen nangis gegara tiap kali latihan soal banyak jawabanku yang salah.. huhuhu... it's OK dee.. it's OK. yang penting kamu berusaha, hasilnya MUTLAK prerogatifnya Allah SWT.
tinggal seminggu persiapan, tapi nggak papa, pokoknya yakin dulu aja, berusaha dulu aja..
insyaaAllah hasilnya yang terbaik pastinya. aamiin

Semangat Dee! ^^

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar