Jumat, 20 Desember 2019

Liburan Keluarga


Salah satu cita-citaku dalam berumah tangga adalah: WAJIB JALAN-JALAN rutin bareng keluarga.
alhamdulillah, suamiku pun punya cita-cita yang sama.. bahkan beliau lebih "gila" jalan-jalan dibanding aku..
dari situ, akhirnya kami selalu mengalokasikan budget khusus untuk traveling (entertainment). caranya? ya kami alokasiin sekian persen dari penghasilan kami tiap bulan buat tabungan jalan-jalan. ah ya, tentang bagaimana mengatur keuangan keluarga ala kami, insyaaAllah kapan-kapan ku bahas ya..

Btw, jangan bayangin kami travelingnya yang hebring dan explorer gitu ya. pada prinsipnya kami adalah tipe pasangan yang mager dan budget-concern.. wkakak.. jadi klo udah jalan, kami nggak selalu menjelajah kemana-mana.. apalagi dengan bawa pasukan yang kicik kicik.. kira-kira alur traveling kami seperti ini:
  • tiap bulan nabung sesuai budget yang ditentukan
  • diskusi bareng suami menentukan tanggal berapa aja kami bakal travelling dalam setahun: skemanya 3 bulanan untuk yang naik pesawat/kereta (vacation/ambil cuti), bulanan untuk yang naik mobil pribadi (biasanya wiken, cuman staycation atau klo cuti ya paling nambah sehari). oiya, dari yang 3 bulanan itu, salah satunya yang jarak jauh banget atau budget mayan tinggi dan agak lama..)
  • mulailah kami (suami sih) bakal pasang mata nyari promoan tiket pesawat/kereta/hotel/wisata.. dan promonya nyari yang nggak tanggung-tanggung.. pernah kami tuh ke Malaysia nginep di apartemen yang harganya diatas sejuta per malam, tapi cuman bayar 500k selama 2 malem. aslik.. keren banget emang paksu inii :*
  • oiya, pas nyari tiket2 itu nggak sertamerta semua langsung dibeli.. eh maksudnya gini, jadi klo sekarang lagi promo hotel, yaudah tuh kita beli tiket hotel. yang artinya kita sekaligus memutuskan tanggal itu harus liburan ke situ. next klo ada promoan tiket pesawat/kereta baru kita pesen buat tanggal segitu.. gitupun sebaliknya.. nggak jarang nih, hotel udah dikantongin, tiket kereta/pesawat baru dibeli pas udah deket jalan, atau baru beli berangkatnya, ntar pulangnya masih nunggu promoan lagi.
  • deket-deket hari H, biasanya sebulanan lah, kami mulai tuh saling share link mau ngunjungin apa aja (ini biasanya TEMPAT MAKAN) wkakakak.. klo tempat wisata, biasanya cuman 1 atau 2 tempat wisata, sisanya tempat makan.. bikin itenary kecil-kecilan yang sangat tentative. namanya juga bawa bocah 3..
  • oiya, ngomong-ngomong tentang BAWA BOCAH 3, ini juga salah satu alasan kenapa kami (khususnya untuk liburan yang lama dan jauh) harus nyari hotel yang bener-bener nyaman dan aksesnya gampang (dan harganya promo. wkwk) soalnya bakal banyak hal tidak terduga saat nanti nginep, misal: anak-anak ngambek gk mau jalan, ada yang sakit, pada mager, gk kondusif, dll, yang akhirnya akan membuat kita banyak-banyak stay di hotel dan cuman makan online - atau suami yang keluar buat nyari makan.
  • trus pas packing, kami usahain seminimal mungkin bawa baju (dewasa), sependek pengalaman traveling kami, kami biasanya cuman bawa 1 koper kabin, plus 1 ransel. koper kabin isinya baju2 semuanyaaa, dan ransel isinya baju ganti anak-anak.
bersambung yaa.. ini bakal panjang.. hehe..
insyaaAllah dilanjutkaan..







Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar