Kamis, 26 Desember 2019

tetap kerja atau resign? akhirnya sudah kuputuskan

Assalamu'alaykum Wr. Wb.

Buat yang lagi galau-galaunya pengen resign, mungkin tulisan ini bisa menjadi sedikit pertimbangan ya. Oiya, resign disini dibatasi untuk resign karena keinginan pribadi ya, terutama untuk yang alesannya pengen fokus ngurus anak dan keluarga, bukan resign karena diminta suami (atau kesepakatan pranikah sama suami dulu).


Kenapa aku (dulu) pengen resign
Tahun dua ribu lima belas bulan mei tanggal dua puluh empat adalah akhir dari salah satu penantian panjang keluarga kami. akhirnya setelah menunggu lebih dari dua tahun, kami dikaruniai seorang putra lucu, yang kami beri nama Muhammad Gentza Alvaronizam. Saat itu masih berlaku ketentuan cuti melahirkan selama 1 bulan sebelum melahirkan dan 2 bulan setelah melahirkan, yang artinya ketika Gentza berumur 2 bulan, aku harus mulai masuk kerja.
Mamak baru mana yang enggak galau yaa.. kami tinggal di rumah kecil di Jombang, Ciputat, kerja di lapangan banteng. Setiap hari paling tidak kami harus berangkat jam 06.00 (lewat dikit) dan tiba kembali di rumah paling cepat pukul 19.00 WIB. Capek plus ditambah dengan Gentza yang sempet bingung puting sekitar semingguan cukup bikin aku sedih dan nelangsa.. Muncullah pertanyaan-pertanyaan dalam diri macem:
"Sebenernya apa sih yang kamu cari Dee? kerja buat keluarga tapi kamu ninggalin anakmu di rumah, sebagian besar waktumu habis buat di jalan dan di kantor.."
" rizki keluarga udah dijamin sama Allah, kalau kamu resign, nggak akan berkurang sepeserpun rizki buat keluargamu.. udah di rumah aja ngurus anak.. Al ummu madrasatul ula.. masak anakmu malah diasuh uti?"
dan berbagai pertanyaan lain yang intinya kurang lebih serupa.

Tanggapan Suami
Akhirnya dalam perjalanan PP kantor-rumah, aku ngobrol-ngobrol lah sama suami, tentang segala kegalauan yang kurasakan, plus sekaligus minta restu beliau. inti dari diskusi itu adalah suami mengijinkan kalau aku mau resign, setelah menyelesaikan ikatan dinas. as long as aku happy ngejalaninya aja dan nggak menyesal kalau resign. gitu katanya. beliau juga sependapat dan menyakini bahwa rizki keluarga insyaaAllah sudah ada jalannya.
alhamdulillah, akhirnya restu suami sudah dikantongi,, jadi tinggal memantapkan hati dan persiapan diri ya..


Persiapan
masuk lah ketahap persiapan.. jadi sejak saat itu, aku jadi semacam counting down gitu nunggu desember 2020 buat resign. mulai mikirin ntar kalau udah resign mau NYAMBI ngapain biar NGGAK BOSEN di rumah. biar tetep punya KESIBUKAN dan NGGAK MATI GAYA. aku juga mulai baca-baca tentang bagaimana pengalaman orang-orang yang resign dan lain-lain. oiya, waktu itu beberapa kali aku jualan jilbab, bikin bros, ikut MLM itu tuh juga, intinya biar bisa SURVIVE walaupun resign.
selain itu, aku juga ikut kuliah ibu profesional sampai tahapan bunda sayang. disitu aku dapet banget poin yang bahwa jadi IBU DAN ISTRI pun walaupun di rumah alias kerja di ranah domestik, tetep harus berkarir dan berprestasi. harus jadi Ahli Gizi keluarga, jadi Menteri Keuangan, jadi Konsultan Pendidikan, dan karir keren lainnya.


Titik balik

 Titik balik dari kenapa pada akhirnya aku memutuskan untuk enggak jadi resign sebenarnya terjadi pada pertengahan 2017, beberapa waktu setelah Ziya lahir. Ada beberapa triggernya:

1. Dengerin sharing dari Pak Kabag

Kepala Bagian (Kabag) di kantorku adalah seorang family man, beliau, di tengah suasana kantor yang lagi gencar-gencarnya mempromote value qerja qeras bagai quda 7x24 jam, dimana pulang ontime adalah tabu, si Bapak ini justru mengingatkan sebaliknya. Beliau tak jarang menegur jika kami, terutama para ibu-ibu masih di kantor sampai malem. satu pesan beliau yang aku inget "kamu menikah dengan suamimu, bukan dengan kantor. jadi jangan sering-sering lembur. urus keluargamu.." di suatu kesempatan lain ketika aku harus Rapat dalam kantor di luar jam kerja (RDK) bareng beliau, beliau bilang "kamu udah izin suamimu kan? jangan sering-sering pulang malem, aku aja kesel kalau istriku pulang malem." Duhh Pak.. idamaan..
ah iya, 1 lagi, beliau juga seriiing banget cerita tentang istrinya, istri beliau adalah seorang wanita karir. jabatannya lebih tinggi malah dari beliau, dan bahkan saat dulu mereka menikah, istri beliau ini udah punya jabatan keren (swasta), tapi satu hal yang beliau selalu sampaikan dengan bangga "sejak hari pertama menikah sampai sekarang, istrinya selalu menyiapkan bekal buat beliau. walaupun istrinya memiliki jabatan yang lebih tinggi, tapi istri beliau selalu berangkat setelah beliau dan pulang sampai rumah sebelum beliau sampai rumah." nah lhoooo... gimana aku nggak mikir mikir kaan..
oiya, apalagi saat itu bertepatan dengan temen sekantorku yang ngajuin resign. Nah pas si mbak-mbak ini ngadep Pak Kabag, dia ditanya macem-macem yang intinya apaa iya kamu harus resign? kamu pengen pindah kemana? kalau bisa saya bantu.. gitu gitu..
dari situ, aku jadi mikir. malu lah sama Pak Kabag kalau alasan resignku nggak KEREN. karena istrinya aja bisa tetep berkarir dan ngurus keluarga dengan KEREN. pikiranku mulai terbuka sedikit demi sedikit disitu..

2. Seminar Abah Ihsan
Suatu hari sekolah kakak ngadain seminar parenting Program Sekolah Pengasuhan Anak (PSPA) selama 2 hari, aku dan suamiku ikut, anak-anak di rumah. disitu abah ihsan berkali-kali nampar aku. ya nampar tentang perparentingan gitu lah, gimana pengasuhan dll. lengkapnya silakan ikut program ini yaa.. the best parenting seminar ever yang pernah kuikuti.
nah disana abah ihsan bilang: "berapa banyak wanita karir yang akhirnya mutusin buat resign dengan alasan KELUARGA, tapi pada akhirnya sibuk jualan online di facebook.. atau malah jadi sering curhat masalah keluarga di sosmed?
ah iya.. aku jadi inget beberapa kenalan yang resign dan mereka sibuk jualan online. aku jadi berkaca inget dulu aku udah sempet pengen jualan apa gitu, udah kebayang jangan-jangan ntar aku juga gitu, pegang HP 24 jam dengan alasan nyari kesibukan, tapi anak malah nggak kepegang.
Abah Ihsan juga bilang, jangan sampai kalau resign, sibuk ngurus cucian, masak, beberes rumah, trus pas anak ngajak main bilangnya MAMA CAPEK. sementara mama mainan HP. ataaau
pagi-pagi mama ribut-ribut bangunin anak, nyuruh cepet mandi, nyuruh cepet sarapan, ngomel-ngomel, begitu anak dan suami udah berangkat merasa MERDEKA.. 
astaghfirullah..
kok aku potensial gitu banget ya.. hiks hiks hiks.. niatku buat "RESIGN MENGURUS KELUARGA" harus diperdalam lagi ini mah.. harus direnungkan lagiii..

3. Ngerasain Cuti Melahirkan (lagi) dan 3 bulan bersama kiddos menjadi ibu rumah tangga seutuhnya
Alhamdulillah pas dikaruniai anak ketiga bulan Januari kemarin, karena aku cuti H-1 lahiran, jadinya aku ngerasain bener-bener 3 bulan di rumah. Pas itu ngurus 3 bocah dan ngurus rumah berasa.. hmmm.... rasanya pengen gitu ngobrol sama suami pas suami udah pulang, tapi suami kan capek ya, jadi kaya' gimana ya, macem stres dan kaya'nya aku nggak bisa kaya' gini.. haha.. mendadak berasa kudet, trus kalau mau ngesosmed atau ngupgrade diri juga udah rebek dengan daily routines ngurus pasukan. bukannya nggak menikmati sih, tapi merasa kurang waras aja. kebutuhan wanita kan ngobrol, dan itu nggak terpenuhi. mungkin aku yang belum kreatif ngatur waktu ya, atau mungkin aku juga belum terbiasa.. tapi 3 bulan itu cukup buat bikin aku mikir lagi rencana resign.

dari 3 hal di atas, ditambah dengan mulai liat profil orang-orang keren yang tetep bisa mengurus keluarga dengan keren dan tetap kerja dengan keren juga. akhirnya aku mulai ngobrol lagi dengan suami, dan suami? ya tentunya mendukung. as long as aku happy tentu saja..
Apalagi setelah dijalani dengan 2 anak (bahkan 3 anak) saat ini, ternyata nggak seberat yang dibayangkan. kami masih bisa happy jalan-jalan bareng keluarga, masih bisa ikut seminar parenting, masih bisa quality time dengan suami juga..

Nah buat temen-temen yang mau resign karena alasan keluarga, atau lagi galau mau resign atau enggak, coba deh renungkan dan jawab pertanyaan-pertanyaan ini:

  1. rinci baik-baik alasan kenapa kamu harus resign.
  2. kalau udah resign rencananya mau ngapain aja? coba bayangin gimana daily routines-mu dari bangun tidur sampai tidur lagi.. dari beberapa yang pernah kubaca, ada orang-orang yang sangat menikmati minggu-minggu awal resignnya tapi kemudian nyesel dan bosan di minggu minggu berikutnya.
  3. me time/refreshing seperti apa yang kamu harapkan? bicarakan ini baik-baik dan clear dengan suami. beberapa orang memilih buat mengagendakan liburan tiap minggu sebagai "kompensasi" atas resign yang diambil. atau ada juga suami yang ngasih istri "libur buat me time" tiap akhir pekan.
  4. rejeki itu pasti, tapi tetep harus kita itung-itung alokasi anggaran keluarga berdasarkan penghasilan suami, jadi gimana skema financial family planningnya?
  5. meningkatkan diri biar nggak kudet dan melampiaskan keinginan buat ngobrol is a must biar mamak tetap waras. coba mulai dipikirkan gimananya, sebaiknya jangan sampai jadi mamak mamak yang suka ngeluh dan ceritain masalah rumah tangga di sosmed. kenapa? karena 2% mungkin akan bersimpati dan bener-bener peduli. sisanya cuman skip atau nyinyir di belakang. ya ngapain.. 
  6. pastikan apapun nanti keputusannya, kita harus HAPPY dan nggak nyesel. kenapa? karena HAPPY MOM, HAPPY FAMILY. klo ibunya bahagia, insyaaAllah anak-anak dan suami juga bakal bahagia. klo ibunya stres karena kerja/atau di rumah, bisa kebayang siapa yang bakal kena imbasnya.. ya khaan.
  7. apa lagi ya, ntar di update kalau udah kepikiran ya.
Nah, karena dengan mempertimbangkan hal-hal itu, aku akhirnya jadi enggak pengen resign. aku makin mantap buat lanjut kerja.
eits. tapi bukan kerja sembarang kerja. rugi banget. karena aku udah mengorbankan banyak waktuku untuk kantor, otomatis aku harus berkarir dengan keren di kantor. karir nggak melulu jabatan ya. maksudku bekerja dengan sebaik-baiknya kerja. nggak asal nyampe kantor aja.

sekian dulu sharingnya ya..
apapun pilihan kita, pastikan kita BAHAGIA! dan tentunya dapat restu dari suami ^^

wassalamu'alaykum wr. wb.

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar