Kamis, 26 Desember 2019

tetep happy sebagai Mom of three awesome kids. why not?

assalamu'alaikum wr.wb.

alhamdulillah.. aku adalah seorang ibu dari 3 orang anak yang lucuk lucuk dan kicik kicik.
- Kakak Gentza yang saat ini berusia 4 tahun 7 bulan
- Mba Yaya yang saat ini berusia 2 tahun 6 bulan, dan
- Izan yang awal bulan depan berusia 1 tahun.

gimana rasanya? woaaaah.. seruuuuu!!! dan nano nano pastinyaa..

tapi nggak sedikitpun aku dan suami nyesel atau merasa menderita.
capek iya, tapi bahagianya tentu nggak terkira.
bersyukur ada ibuk dan bulek yang jagain anak-anak. jadi alhamdulillah sejauh ini kami belum mengalami keribetan yang berarti.

tapi, dengan support system yang alhamdulillah keren, apakah semuanya berjalan bener-bener lancar?
ya enggak jugaaa...
tiap kali ortunya di rumah, anak-anak 100% bakal nempel ke kami. alhamdulillah mereka bukan "anak uti" yang nggak mau sama ortunya, justru sebaliknya. mereka nggak mau sama yang lain kalau ada ortunya. konsekuensinya? ya capek. enggak sempet ngelurusin pinggang aja gitu klo pulang kerja.. haha..

Naah, tentunya karena bocah bocah ini masih kecil-kecil, ada kalanya saya dan suami ngerasa kewalahan.. wkwkwk.. tapi kami udah sepakat buat saling ngingetin kalau lagi emosi jiwa..

Jadi, gimana biar walaupun bocah banyak tetep happy? eh emang ada yang enggak happy? mungkiin aja adaa..
simak yaa
1. kenali dan fokus pada kelucuan anak
setiap anak diciptakan lucu. ya kan? makanya ini wajib banget, selaluuu inget inget dan lihat sisi lucunya si bocah, dan tentunya kalau pas mereka ngomong, harus disimak baik-baik. FOKUS ke bocah, niscaya mereka akan keliatan lucunya. kadang-kadang sumber stres ngadepin bocah karena kita enggak fokus sama mereka. kita mendua sama HP, sama kerjaan, sama pikiran yang entah kemana. padahal sekalinya kita fokus pada kelucuan mereka, maka kita bakal ikutan happy! jadilah temen mereka, ikutan main aja gitu.. lihat binar binar di matanya.. duuuh.. masak iyaa happynya masih nggak nular?

2. sebelum pulang kantor, hempaskan segalanya yang berhubungan dengan kantor
kejadian di kantor enggak selamanya mulus dan manis, tapi nggak fair kan kalau anak-anak yang harus kena imbasnya.. bayangin deh, mereka menanti seharian buat ketemu ibuknya, tapi nyampe rumah ibuknya bete dan marah-marah. kecapekan pula. kalau kamu jadi mereka, gimana perasaanmu? :'(
jadi, sebelum nyampe rumah, wajib banget hukumnya buat menghempaskan segala beban pikiran ttg kerjaan, kalau perlu mulai pandangi foto anak-anak dan bayangkan entar nyampe rumah mau ngapain. nggak jarang, aku biasanya nyiapin oleh-oleh, atau hadiah berupa mainan sederhana yang aku bikin dari kertas bekas. mereka segitunya happy lhoooo.. apalagi kalau begitu nyampe rumah kita udah nyiapin serunya mau main apa sama mereka. balik lagi, kalau kamu jadi mereka, bakal seneng nggak? pastinyaaa...

3. lelah itu pasti. dan wajar. jangan ragu buat minta break dulu.
ini kalau emang bener-bener mood lagi nggak OK, daripada marah ke anak-anak, mending komunikasi ke suami kalau memang butuh break sebentar. bolehlah kita pulang telat, ini lebih baik daripada pulang cepat tapi jiwa dan pikiran nggak sama mereka. recharge diri. walaupun nyampe rumah anak-anak udah tidur ya nggak papa, daripada kita merusak mood mereka kaan..

4. sempatkan buat pacaran sama suami
pergi tanpa anak-anak? sekedar jalan bentar atau makan berat atau makan es krim, tanpa anak-anak, sekali sekali perlu juga dijalanin. untuk sekedar memupuk rasa cinta dan ngebahas tentang betapa lucunya anak-anak. iyaa,, ujung-ujungnya yang dibahas anak-anak juga sih.. hahaha.. tapi dalam suasana yang fun dan free.. wkwkwk

5. traveling sendiri
aku pernah liat beberapa temenku traveling sendiri. beneran sendiri tanpa anak-anak dan suami.. waduuh.. kalau aku si belum seberani itu. tapi mungkin nggak ada salahnya dicoba nanti-nanti ya.. intinya mah ngasih kebebasan buat diri sendiri gitu.

6. sempatkan buat merawat diri
kira-kira kalau kamu menggendut, muka kusam, bergelambir, kusut, kamu bakal happy enggak? suami happy enggak? yakinlaah kamu pasti sempet kok kalau cari waktu buat olahraga dan merawat diri dengan baik. masalahnya cuman kamu mau enggak mengalokasikan waktu buat diri sendiri? udah terlalu capek jadi nggak sempet? hmm.. coba deeh investasiin waktu buat diri sendiri, pinter-pinternya kita aja ngatur waktu. ini buat investasi di masa tua juga kaan..

naah.. itu diantaranya ya, semoga cukup menginspirasi. kalau kamu sendiri gimana?

wassalamu'alaykum wr.wb.

Reaksi:
This entry was posted in

0 komentar:

Posting Komentar