Kamis, 02 Januari 2020

BANJIR! pengalamanku..

Jabodetabek dilanda banjir 1 Januari 2020. yuups.. ini jadi tajuk utama dimana-mana. rame juga diperbincangkan di berbagai sosial media.
saya pribadi, alhamdulillah saat kejadian banjir ini tinggal di apartemen lantai 29. tapi saya sadaaar banget, justru ketika saya berada di tempat yang saya rasa aman, saya nggak boleh jumawa.. karena musibah bisa dimana aja kan.. keinget tempo lalu saat gempa bumi melanda ibu kota.. kami harus turun dari lantai 29 by tangga darurat sambil ngebawa anak-anak.. yang dampaknya selain bikin kaki auto pegel berhari-hari juga menyisakan trauma ke kakak gentza..
tentang banjir pun bukan hal baru buat saya, karena saat kami tinggal di puri bintaro indah-jombang-ciputat, setidaknya lebih dari 3 kali lah kami mengalami banjir.. sampai nggak ngitung, tapi  bisa dibilang tiap tahun.. komplek kami yang alhamdulillah aksesnya serba mudah, tetangganya ramah-ramah dan lingkungannya enak ituu berada tepat di sebelah "selokan" tol.. dimana tiap ujan deres, si air dari selokan tol itu ngisi komplek kami.. pertama banget kami tinggal disana di bulan Juni 2014, saya dan suami mengungsi demi melihat kulkas kami sudah ambruk dan tivi tabung gendut kami sudah berenang bebas di dalam rumah.. berbekal daster seadanya dan tas ransel berisi harta benda (halah), kami menyebrangi jalanan komplek yang banjirnya udah di atas lutut.. alhamdulillah pas udah nyampe tempat yang lebih tinggi, ada anak-anak muda nongkrong yang mau nganterin kami ke sekitar kampus stan. kami ngungsi ke kosan temen karena waktu itu kami nggak dapet penginepan (yaiyalah udah lewat jam 12 maleem)
di tahun 2015 pun setelah lahir Gentza, kami memutuskan untuk renovasi kecil-kecilan. sekedar bikin tanggul depan rumah biar air nggak langsung masuk. dengan kondisi keuangan yang cekak, kami memutuskan untuk mengajukan pinjaman syariah gitu ke kenalan teman.. Qodarullah kami dapat tukang yang nggak OKE, dan yang bikin nyesek adalah ketika proses renov belum beres, si banjirnya dateng lagi.. dan ternyataaaa... air masuk dari nat (celah-celah lantai). udah kaya' mata air di dalem rumah gitu lah. lemes asli.. dengan biaya renov yang mayan ternyata langsung udah terbukti nggak efektif.
Lepas dari itu, kami juga sempat meninggikan 1 kamar agar ada tempat pengungsian sementara kalau banjir. rencana untuk meninggikan rumah sih ada, tapi memang belum menjadi prioritas kami, dan kami juga sudah bertekat untuk melunasi seluruh hutang dulu. NO NO to RIBA atau hutang.
toh banjir nggak tiap hari kokk.. pikir kami begitu..
masih ada beberapa cerita lagi tentang banjir ini.. tapi balik lagi lah, intinya ya kami pasrah aja.. terakhir dulu banjir pas kami udah tinggal di apartemen.. 2 minggu setelah rumah banjir, kami pergi kesana buat "nguras rumah".
tanggal 1 kemarin, banjirnya lebih tinggi.. bahkan rumah tetangga yang udah ditinggiin pun kemasukan air. Saya dan suami yang sempat selintas pikir pengen balik tinggal di bintaro pun makin yakin kalau kami nggak akan balik tinggal di komplek itu.. walaupun aslinya sih sayang banget karena lingkungannya enak: deket masjid, tetangga asik, deket stasiun, akses ke jalanan juga enak, transportasi umum hampir 24 jam pula.. tapi yaa.. kami nggak pengen sedih ketika hujan turun. kami ingin seperti orang-orang yang disebutkan di al quran, yang bahagia saat hujan turun, karena hujan adalah rahmat.

semoga banjir ini segera surut ya..
dan semoga negeri ini mendapatkan solusi yang manjur untuk mengatasi bencana ini..
aamiin..

Oiya,, sekalian deh saya share tentang bagaimana menyambut banjir:

  1. kalau bisa sebenernya jangan beli rumah yang punya riwayat banjir. that simple. karena ketika banjir melanda asliii ribet banget dan tentunya akan menimbulkan kerugian materiil yang banyak. kita juga nggak akan tenang punya perabotan kalau ada potensi banjir di rumah kita;
  2. kalau udah terlanjur beli rumah yang banjir, niatkan buat renov rumah, ninggiin rumah, atau at least punya satu lantai/kamar buat pengungsian sementara jika banjir melanda..
  3. beli perabotan yang tahan banjir. Waktu itu, kami nggak beli lemari pakaian yang hancur kena air itu.. karena belum ada alokasi buat beli lemari kayu bagus, jadinya kami memilih lemari bahan plastik yang tahan air;
  4. sebelum meninggalkan rumah, minimalisir barang-barang ada di lantai, terutama untuk barang berharga;
  5. simpan barang-barang berharga (surat-surat berharga, tabungan, dll) pada 1 tas (kalau banyak ya ransel) jaga-jaga kalau kita harus ngungsi;
  6. stok makanan instan is a must. jangan lupa letakkan ditempat yang paling aman dari banjir.
gimana kalau daerah kita biasanya nggak pernah banjir trus tiba-tiba banjir?
yang ini namanya musibah ya... semoga kejadian ini bisa jadi perhatian kita bersama bahwa iklim memang sudah berubah, nggak ada salahnya kita well prepare, kan?
ready for the best, prepare for the worst.
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar