Jumat, 03 Januari 2020

selamat 1 tahun, IZAN!

hari ini Izan tepat 1 Tahun. otomatis memori saya akan terflashback ke masa 1 tahun lalu, saat si bocah kecil ini lahir.
eh sebelum izan lahir. mari kita flashback:


kehamilan izan
di kehamilan izan, alhamdulillah mamak setrong.. nggak ada cerita pinggang encok atau mual munte. mungkin juga karena mamak udah terbiasa hamil (halah) atau karena jarak tempat tinggal kami yang deket. iyaa, karena hamil izanlah kami memutuskan untuk pindah ke apartemen, biar lebih deket ke sekolah anak-anak. Nah, yang seru adalah izan ini aktif bener di perut. sampai usia kehamilan 38 minggu si izan masih muter melintang untuk ketiga kalinya. yang artinya untuk ketiga kalinya izan diputer sama Dokter Hakim. Padahal, waktu izan diputer untuk kedua kalinya, dokter hakim udah bilang kalau izan melintang lagi udah nggak boleh diputer, harus disesar.. udah sedih aja mamak.. Bahkan sekelas dokter Hakim yang hampir nggak pernah sesar orang aja udah bilang harus sesar.. yaa emang nggak bisa sih ngelahirin bocah kalau bocahnya melintang di perut.. alhamdulillah.. pas untuk ketiga kalinya melintang, izan masih mau diputer.. dan nurut.. dengan catatan, pekan depan dicek lagi untuk menentukan siap lahir normal atau sesar (kalau izan muter maning). seperti biasa, dokter hakim meyakinkan kami bahwa tiap bayi mencari posisi nyamannya sendiri.. tapi kaan.. izaan kamu udah 38 minggu.. harusnya udah anteng di perut.. asli nggak kebayang gimana serunya ni bocah kalau udah lahir. hahaha..



Menjelang Lahiran
Jadiiii.... waktu itu di hari selasa minggu ketiga bulan Desember, saat bertemu dengan dokter Hakim, saya sempet "ngebet" pengen lahiran lebih cepet. di bulan desember aja, tanggal 20 kalau bisa biar samaan kaya' saya. Kenapa? karenaa.. mengingat usia kandungan yang udah diatas 37 minggu, dan pengalaman kakak-kakaknya izan dulu lahirnya di usia 37-38 minggu, saya ngerasa lebih baik lahir cepetan.. lah daripada izan lahir di puncak desember di atas tanggal 28-an.. kan nyesek.. beda 3 hari sama bocah lain yang lahir di Januari tapi bakal bikin kesan izan tua-an setahun.. tapi lagi-lagi dokter Hakim mencerahkan dengan bilang "kalau dedeknya sudah siap keluar, dia akan memberikan tanda. jadi walaupun mau diinduksi, dokter tetep ngliat kesiapan si dedek.." gitu sis.. jadi nggak semata-mata asal udah masuk minggunya trus diinduksi. Dokter Hakim juga berkeyakinan si bocah bakal lahir di Januari. Biar mudaan setahun.
baiklaah.. mamak nurut..


Hari Lahirmu, Nak
tanggal 31 Desember 2018 saya masih ngantor. usia kandungan udah 40 minggu lebih.. masih gesit, masih aktif, nggak encok. alhamdulillah.. orang-orang juga nggak ngira kehamilan ini udah diujung waktunya. tanggal 2 Januari 2019 saya mulai cuti melahirkan, karena memang hari itu dijadwalkan untuk induksi persalinan. Kenapa diinduksi? yaa memang kalau sama dokter Hakim biasanya lahiran terencana seperti ini.. biar si janin nggak kelamaan juga di perut. karenaa kalau udah terlalu lama bisa berpotensi kegendutan, atau kriput karena kurangnya nutrisi.
2 Januari 2019 hari Rabu saya masuk rumah sakit ditemani suami. Yaya' dan Kakak di rumah sama uti. dan ternyataaaa.. ada sekitar 8 orang yang juga dijadwalkan lahiran hari itu. konon sejak pasien BPJS dilayani di RS Thamrin yang notabene adalah RS Swasta, pasien yang lahiran jadi bejibun..
Sekitar jam 11an saya mulai diinduksi untuk pertama kalinya, dan memang agak lambat sih prosesnya karena mba susnya sibuk bangeeet..
ah iya.. proses bukaan lambat banget, saya yang sempat jumawa karena mengira anak ketiga bakal cepet lahirannya jadi agak waswas.. dan benar saja, sampai lewat maghrib pun bukaan nggak nambah-nambah.. 2 longgar saja. Fix hari itu kami menginap di RS. for the first time lahiran lewat hari. alhamdulillah kami mendapat kamar tindakan yang sendirian, ada TVnya dan ada ACnya sendiri, jadi lebih privat untuk kami istirahat..
singkat ceritaa, karena saya belum merasa ada perpecahan ketuban, dan belum adanya tanda-tanda flek darah, jadilah saya masih mondar mandir pipis ke kamar mandi ditemani suami.
tau-tau, jam setengah 7 udah mules hebat aja, jam 7 si bayi lahir tanpa bantuan dokter hakim..

iya, bayi mungil kami. mungil karena beratnya 2,78kg.. alhamdulillah.. pantesan Le kamu muter muter di perut. ternyata cilik dan lincah.. hahaha..
masih kerasa hangatnya hati ini kalau inget saat si mungiil lahir..
si mungil yang alhamdulillah tumbuh sehat dan mbul.. yang lucuk, yang iseng..

terima kasih Izan, kamu menyempurnakan keluarga kita.. doa terbaik kami selalu untukmu Nak!
:')

Reaksi:
This entry was posted in

0 komentar:

Posting Komentar