Selasa, 07 Januari 2020

Tantangan Kepegawaian #3: udah yakin mau resign? coba cara ini

setelah dulu saya pernah membahas kenapa saya memutuskan untuk nggak jadi resign, kali ini, saya punya sedikit saran yang mungkin bisa teman-teman coba ketika sudah berusaha memantabkan hati untuk resign, tapi masih ada tapinya.. hehehe..
tapinya apa? misal:

  1. mati gaya kalau udah resign;
  2. kangen ngantor;
  3. jangan-jangan kemantapan hati kemarin hanya emosi sesaat;
  4. ternyata suami mutasi jauh yang bikin kita tetep aja nggak bisa bareng suami
  5. dll
naah, kalau kamu masih semi ragu-ragu gitu, tapi tetep pengen nyobain dulu, saran saya, coba ambil alternatif ini:

  1. Ajukan cuti besar : 3 bulan. cuti besar ini bisa kamu ambil jika masa kerjamu sudah 5 tahun ya.. nah dalam 3 bulan masa cuti besar ini, coba hayati baik-baik, apakah resign adalah hal yang memang kamu butuhkan? dengan segala rutinitasnya, apakah kamu bisa menikmatinya tanpa penyesalan?
  2. Ajukan cuti di luar tanggungan negara : emang boleh? yaa tentunya dengan memastikan kita memenuhi syaratnya ya.. sebagaimana diatur dalam perka BKN no. 24 tahun 2017, PNS yang memiliki masa kerja minimal 5 tahun bisa mengajukan cuti di luar tanggungan negara, dengan alasan: ikut suami/istri tugas negara/tugas belajar/bekerja, menjalani program hamil, mendampingi anak berkebutuhan khusus/suami/istri/anak yang memerlukan perawatan khusus, atau mendampingi ortu/mertua yang sakit/uzur. lamanya? 3 tahun dan dapat diperpanjang 1 tahun.
  3. kalau sudah mengajukan cuti-cuti di atas dan akhirnya tetap mantab dan menikmati segala rutinitasnya setelah tidak bekerja.. yaa silakan saja untuk lanjut resign..

proses resign sendiri - untuk PNS - sebenarnya terbilang cukup mudah kok, tahapannya:

  1. pertama-tama, wajib ngadep dulu ke atasan, ngobrol-ngobrol gitu lah.. karena gimana pun yang akan terdampak langsung ketika kita resign adalah atasan langsung kita;
  2. selanjutnya ajukan surat permohonan resign berjenjang, tentunya uraikan alasannya;
  3. ikuti exit interview, biasanya sih isinya nggak jauh-jauh dari pertanyaan kenapa kamu mau resign, rencana kalau udah resign mau ngapain, dan sederetan pertanyaan lain yang inti sebenernya ngebantu kamu biar kamu nggak nyesel kalau resign;
  4. tetep kerja sampai dengan SK pemberhentianmu keluar.. masuk kerjanya dulu baik-baik, yaa harusnya keluar juga dengan baik-baik ya, karena kalau kamu nggak ngantor setelah nyerahin surat resign, otomatis setelah 46 hari kerja kamu bakal dikeluarkan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri - alias dipecat. risikonya apa? one day kamu berubah pikiran dan pengen PNS-an lagi, enggak bisa..
  5. sekitar paling lama 3 bulan insyaaAllah SKnya keluar.
nah.. semoga teman-teman yang ingin resign diberikan kemudahan dan kelancaran ya..
pesan saya sih, jika ingin resign untuk mengurus keluarga, sungguh itu adalah hal yang sangat mulia.. jangan pernah sekali-sekali berfikir bahwa nanti teman-teman hanya seorang ibu rumah tangga.. kalian adalah menteri keuangan keluarga, menteri pendidikan, tak hanya koki handal tapi juga ahli gizi keluarga.. berkarir sebagai ibu seutuhnya itu KEREN. jadi jangan jadi IBU yang biasa-biasa aja..
insyaaAllah kalau rizki udah jaminan Allah SWT.

Semangat!!
Reaksi:
This entry was posted in

0 komentar:

Posting Komentar